Perusahaan logistik pakaian Italia menerapkan teknologi RFID untuk mempercepat distribusi

LTC adalah perusahaan logistik pihak ketiga Italia yang mengkhususkan diri dalam memenuhi pesanan untuk perusahaan pakaian jadi.Perusahaan sekarang menggunakan fasilitas pembaca RFID di gudang dan pusat pemenuhannya di Florence untuk melacak pengiriman berlabel dari beberapa produsen yang ditangani oleh pusat tersebut.

Sistem reader mulai beroperasi pada akhir November 2009. Meredith Lamborn, anggota tim investigasi proyek RFID LTC, mengatakan bahwa berkat sistem tersebut, dua pelanggan kini dapat mempercepat proses distribusi produk pakaian jadi.

LTC, memenuhi pesanan 10 juta item per tahun, mengharapkan untuk memproses 400.000 produk berlabel RFID pada tahun 2010 untuk Royal Trading srl (yang memiliki sepatu pria dan wanita kelas atas di bawah merek Serafini) dan San Giuliano Ferragamo.Kedua perusahaan Italia menanamkan tag RFID EPC Gen 2 dalam produk mereka, atau menempelkan tag RFID ke produk selama produksi.

2

 

Pada awal tahun 2007, LTC sedang mempertimbangkan penerapan teknologi ini, dan pelanggannya Royal Trading juga mendorong LTC untuk membangun sistem pembaca RFID sendiri.Pada saat itu, Royal Trading sedang mengembangkan sistem yang menggunakan teknologi RFID untuk melacak persediaan barang dagangan Serafini di toko.Perusahaan sepatu berharap untuk menggunakan teknologi identifikasi RFID untuk lebih memahami inventaris setiap toko, sekaligus mencegah barang dagangan hilang dan dicuri.

Departemen TI LTC menggunakan pembaca Impinj Speedway untuk membuat pembaca portal dengan 8 antena dan pembaca saluran dengan 4 antena.Pembaca lorong dikelilingi oleh pagar logam yang, kata Lamborn, terlihat sedikit seperti kotak kontainer kargo, yang memastikan bahwa pembaca hanya membaca tag yang melewatinya, bukan tag RFID yang berdekatan dengan pakaian lain.Selama fase pengujian, staf menyesuaikan antena pembaca saluran untuk membaca barang yang ditumpuk bersama, dan sejauh ini LTC telah mencapai tingkat baca 99,5%.

“Tingkat membaca yang akurat sangat penting,” kata Lamborn.“Karena kami harus mengkompensasi produk yang hilang, sistem harus mencapai kecepatan baca hampir 100 persen.”

Ketika produk dikirim dari titik produksi ke gudang LTC, produk yang diberi tag RFID dikirim ke titik pembongkaran tertentu, di mana pekerja memindahkan palet melalui pembaca gerbang.Produk berlabel non-RFID dikirim ke area pembongkaran lainnya, di mana pekerja menggunakan pemindai batang untuk membaca kode batang produk individual.

Ketika tag EPC Gen 2 produk berhasil dibaca oleh pembaca gerbang, produk dikirim ke lokasi yang ditentukan di gudang.LTC mengirimkan tanda terima elektronik ke produsen dan menyimpan kode SKU produk (tertulis pada tag RFID) dalam basis datanya.

Ketika pesanan untuk produk berlabel RFID diterima, LTC menempatkan produk yang benar di dalam kotak sesuai pesanan dan mengirimkannya ke pembaca lorong yang terletak di dekat area pengiriman.Dengan membaca tag RFID setiap produk, sistem mengidentifikasi produk, memastikan kebenarannya, dan mencetak daftar kemasan untuk dimasukkan ke dalam kotak.Sistem Informasi LTC memperbarui status produk untuk menunjukkan bahwa produk ini dikemas dan siap dikirim.

Pengecer menerima produk tanpa membaca tag RFID.Namun, dari waktu ke waktu, staf Royal Trading akan mengunjungi toko untuk menginventarisasi produk Serafini menggunakan pembaca RFID genggam.

Dengan sistem RFID, waktu pembuatan daftar kemasan produk berkurang 30%.Dalam hal penerimaan barang, pemrosesan barang dalam jumlah yang sama, perusahaan kini hanya membutuhkan satu karyawan untuk menyelesaikan beban kerja lima orang;yang tadinya 120 menit sekarang bisa diselesaikan dalam tiga menit.

Proyek ini memakan waktu dua tahun dan melalui fase pengujian yang panjang.Selama periode ini, LTC dan produsen pakaian bekerja sama untuk menentukan jumlah minimum label yang akan digunakan, dan lokasi terbaik untuk pelabelan.

LTC telah menginvestasikan total $71.000 pada proyek ini, yang diharapkan akan dibayar kembali dalam waktu 3 tahun.Perusahaan juga berencana untuk memperluas teknologi RFID ke picking dan proses lainnya dalam 3-5 tahun ke depan.


Waktu posting: Apr-28-2022